LOADING

Type to search

Telur Dadar dan Segelas Susu Coklat

entinmrtnh 2 tahun ago
Share

Postingan pertama ini bukan buat ngebahas tentang langkah-langkah membuat telur mata sapi alias telur ceplok atau telur dadar atau langkah-langkah nyeduh susu coklat, bukan. Walaupun aku udah ahli bikin telur dadar tapi aku tidak berniat untuk cerita tentang how to make dadar endog di postingan pertama ini.

Ceritanya gini………

Kamis, 27 Oktober 2016 jam 17.30 WIB tiba-tiba kepikiran nanti buka puasa mau makan apa karena males keluar asrama cuma buat beli makan, terus inget kalau di lemari eksel (tau namanya lemari eksel setelah kuliah karena biasa nyebutnya lemari plastik) dibagian makanan ada beberapa butir telur sama susu coklat terus akhirnya memutuskan buat menyantap mereka (telur + susu coklat) aja buat buka puasa pas maghrib nanti.

“Yaudah deh makan sama telur terus minum susu aja nanti pas buka puasa” gitulah kira-kira kalau diucapin. Keliatan setengah hati? Iya. Sering gak ngerasa bosen sama makanan yang kita makan? Makan tiga kali sehari menunya telur terus atau tempe atau tahu terus, bosen gak? (jawab dalam hati masing-masing). Hal-hal kayak gini yang kadang kita lupa, di luar sana masih banyak yang mau makan aja susah, sedangkan kita? Mungkin kita terlalu biasa sama hal-hal seperti itu jadi lupa kewajiban buat bersyukur, atau kita lupa bahwa di luar sana masih banyak banget yang makan sama telur mata sapi atau minum susu aja mereka anggap sebagai sesuatu yang mewah. Untuk mereka kemewahan sesederhana itu. Kalau mereka aja bisa menyederhanakan kemewahan kenapa kita enggak.

Setiap kali mau ke angkringan buat beli makan selalu lewatin tukang becak yang mangkal di deket pintu masuk salah satu supermarket, dia duduk di sebelah becaknya nunggu penumpang yang mau naik becaknya, ada rasa gak tega ngeliat bapak-bapak itu, becaknya bisa dibilang udah gak bagus lagi, umur si bapak pun keliatan udah sepuh tapi semangatnya buat nyari nafkah besar banget, dia tetep usaha, tetep pake keterampilannya mengayuh becak buat nafkahin keluarganya, gak minta-minta. Akhir-akhir ini sering hujan, kalau hujan bapak-bapak itu tetep setia di sebelah becaknya, cuma pake plastik yang gede buat ngelindungin badannya biar gak kehujanan, apa si bapak itu udah makan? Atau dia sebenernya lagi kedinginan sama kelaperan? Gak ada yang tau, mungkin ada orang lain yang sama kayak aku, cuma bisa ngeliatin sambil ngerasa gak tega. Bersyukur, Tin.

Pernah pas lagi jalan mau beli sesuatu tiba-tiba ada tukang sendal nyamperin nawarin sendal, dia rela sendalnya dibeli berapapun terus uangnya mau dia pake buat beli makan, anak rantau yang uangnya gak seberapa ini galau, kalau dibeli mahal gimana buat besok kalau dibeli murah kasian juga, akhirnya cuma bisa bilang “maaf Pak” abis itu pergi sambil berharap semoga ada orang yang beli dengan harga yang sesuai. Sedih, miris.

Bersyukur itu sesuatu yang mudah diucapkan tapi susah buat dilaksanain, belajar buat terus bersyukur, buat ngeliat hidup ini bukan dari apa yang kita gak punya tapi apa yang kita punya dan selalu mensyukurinya, belajar buat gak mengeluhkan hal-hal yang sebenarnya gak perlu dikeluhkan, kenapa ? karena banyak orang di luar sana yang menginginkan hidup seperti hidup yang kita jalanin sekarang tanpa kita ketahui.*

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

This post was created with our nice and easy submission form. Create your post!

Facebook Comments

Artikel yang mungkin Anda sukai

Spread the love

Leave a Comment

Hey there!

Sign in

Forgot password?

Don't have an account? Register

Close
of

    Processing files…