LOADING

Type to search

Remaja Diadang Gelombang Zaman

Aris 9 bulan ago
Share

Bangsa Indonesia adalah bangsa yang ditempa oleh gelombang zaman. Jauh sebelum republik berdiri, persatuan dan kesatuan telah menjadi syarat mutlak bangsa ini dalam mencapai kejayaannya. Dipuncak-puncak itu ada Sriwijaya dan Majapahit.

Kolonialisme sempat membuat bangsa ini tertidur cukup lama, pusaka saktinya tertimbun oleh lumpur devide et i mpera penjajah. Baru ketika pada akhir Perang Dunia II, bangsa Indonesia menemukan kembali momentumnya. Kembali menjadi pemain utama diantara bangsa-bangsa merdeka lainnya.

Momentum tersebut, satu sisi, telah menjadikan bangsa Indonesia sebagai sebuah negara merdeka dan berdaulat. Disisi lain, kemerdekaan tersebut menuntut kita untuk bersikap terhadap situasi geopolitik yang terjadi pada saat itu.

Pasca Perang Dunia II, kita dihadapkan pada perang dingin yang menempatkan Blok Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat berhadapan dengan Blok Timur dibawah kendali Uni Soviet. Kondisi tersebut seolah membagi dunia kepada kondisi yang saling bertolak belakang. Dimana pengaruh Blok Barat dengan liberalismenya yang serba kapitalistik, sebaliknya pengaruh Blok Timur dengan komunismenya yang serba terpusat dan tertutup. Kita mengenal istilah Uni Soviet sebagai negara tirai besi dan Tiongkok sebagai negeri tirai bambu.

Pada dekade 90-an, kita dikejutkan oleh keruntuhan Uni Soviet. Pada saat itu diramalkan yang mengambil alih pimpinan Blok Timur adalah Tiongkok. Namun sebuah anomali kembali terjadi. Kini kita dapat menyaksikan transformasi Tiongkok menjadi semakin kapitalistik. Sebaliknya, Amerika Serikat dibawah pimpinan Donald Trump dengan misi “make America great again” menjadi lebih tertutup dengan segala proteksinya.

Disamping kekhawatiran kita terhadap penetrasi kekuatan ekonomi Tiongkok yang semakin agresif dan Amerika Serikat yang semakin menuntut transaksi perdagangan yang lebih fair, kita dihadapkan tantangan yang lain lagi. Tantangan tersebut merupakan globalisasi di dunia maya. Globalisasi yang dinamai internet of things. Saking kuat pengaruhnya, seolah-olah tiada ruang yang tidak bisa ditembusnya, tidak ada lagi batasan mana ranah privat dan mana ranah publik. Pada akhirnya kita dapat merasakan bagaimana kejadian-kejadian di dunia maya tersebut sangat berpengaruh terhadap kehidupan di dunia nyata.

Gambaran diatas sedikit gambaran bagaimana gelombang perubahan zaman terjadi. Cragun & Sweetman mencatat dari tahun 1980 hingga 2015 saja terdapat 20 episode kejutan. Jika diklasifikasikan, kejutan-kejutan tersebut disebabka oleh 5 kategori penyebab, yaitu : teknologi (khususnya teknologi informasi), teori manajemen, peristiwa ekonomi, daya saing global, dan geopolitik (Kasali, 2017).

Dewasa ini teknologi informasi menjadi penyebab perubahan yang terjadi. Rhenald Kasali (2017) mengatakan bahwa telah tercipta dunia baru. Adanya dunia baru tersebut merupakan buah dari kemajuan teknologi informasi. Teknologi informasi memaksa kita menjadi serba real time. Peradaban ini memaksa kita untuk berpikir dan bekerja lebih cepat untuk bisa tetap relevan.

Sejatinya ada gelombang baru perubahan zaman menanti kita. Akankah kita telah mempersiapkan diri sehingga dapat dengan piawai menungganginya? Ataukah kita akan digulung dan dihempas kedasar nadir peradaban?.

Kami mengidentifikasi bahwa fase krusial kita dalam mempersiapkan diri terletak pada fase remaja. Jika kita berhasil menciptakan dukungan sosial bagi remaja dalam melewati fase transisinya, maka kita akan menghasilkan generasi penerus yang memiliki eksplorasi personal, kemandirian, self control.

Alih-alih memberikan dukungan sosial yang dibutuhkan remaja. Kita malah disibukan oleh kegiatan menangkal pengaruh pornografi, hoaks dan sadisme yang mudah diakses di dunia maya. Bagaimana usaha kita yang sekuat tenaga memfilter dan membatasi pengaruh-pengaruh tersebut, namun seolah tidak menghasilkan apa-apa. Kita bersusah payah menangkal hantu-hantu menakutkan tersebut, namun dengan cara yang sporadis. Sehingga kita tidak memiliki pertahanan yang kokoh, mudah goyah dan menyisakan banyak celah disana-sini.

Kegagapan kita tersebut sebagai generasi yang lebih dulu atau sering disebut digital immigrants, adalah kegagalan dalam memahami fenomena ini. Sehingga remaja sebagai digital natives, semakin rentan terjebak pada kebingungan-kebingungannya dalam era internet of things dewasa ini. Sehingga tak jarang semakin remaja yang terjerumus kepada perilaku menyimpang. Setidaknya terdapat dua perilaku menyimpang yang sering kita dapati, yaitu : kenakalan remaja serta penyalahgunaan narkoba dan alkohol.

Sebenarnya jika kita generalisir, pangkal dari permasalahan remaja adalah kebutuhan akan pengakuan terhadap eksistensinya. Sering kali kita hanya melihat keberadaan remaja, sehingga memperlakukan mereka sebagai objek. Padahal dibalik itu ada kegairahan luar biasa untuk mengekspresikan potensinya. Mereka hendaknya tidak cukup dianggap “ada”, tetapi perlu penanganan yang tepat kearah “menjadi”.

Dimaksud dengan penanganan tepat adalah seperangkat proses yang meliputi penguatan daya nalar, pengukuhan jati diri dan kesempatan untuk menampilkan sikap. Kesediaan ruang untuk proses tersebut saat ini masih merupakan barang mewah bagi remaja. Mereka harus dibiasakan untuk berpikir kritis dengan memperkenalkan berbagai teknik analisis. Dengan berpikir kritis akan membentuk remaja sebagai problem solver. Untuk bisa memecahkan masalah-masalahnya, sama dengan mendorongnya menggunakan berbagai pendekatan (lateral thinking).

Pertanyaan mendasarnya, dimanakah remaja menemukan ruang tersebut? Dimanakah seharusnya ruang tersebut berada? Karena tentu saja, kita tidak berharap remaja-remaja kita terjerumus kedalam ketidak-stabilan emosi karena tidak menemukan jawaban ambigutasnya.

Aris Munandar. Pegiat di Komunitas Matahari Pagi.

Catatan : Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di www.mataharipagi.tk.

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

This post was created with our nice and easy submission form. Create your post!

Facebook Comments

Artikel yang mungkin Anda sukai

Spread the love

Leave a Comment

Hey there!

Sign in

Forgot password?

Don't have an account? Register

Close
of

Processing files…